Jalan Baru Pembelajaran Siswa

Sumber: Kompas, 25 November 2010
Judul Buku: Media Pembelajaran Aktif
Peresensi: Makmun Yusuf
Penulis: Utomo Dananjaya
Penerbit: Nuansa Cendekia Bandung
Tahun terbit: November 2010.
Tebal: 342.hlm

Gagasan reformasi pendidikan dimulai dengan evaluasi kurikulum 1994 oleh Litbang Departemen pendidikan yang menghasilkan buku potret kurikulum.  Salahsatu kesimpulannya menyebutkan kurikulum 1994 itu lebih mengutamakan materi yang dianggap tidak cocok lagi dengan tuntutan reformasi. Hal inilah yang mendorong pengubahan paradigma pendidikan ke arah kompetensi. Ikhtiar ini bukan saja untuk memperbaiki atau menyempurnakan, tetapi secara mendasar bermaksud mengubah paradigma pendidikan.

Berpijak pada arah gerak reformasi ini, Utomo Dananjaya melihat secara jeli apa yang harus diubah, ke arah mana perubahan tersebut harus berjalan, dan lebih penting dari itu ialah bagaimana cara mengubahnya. Pertanyaan-pertanyaan mendasar seperti ini mudah diutarakan, melainkan sulit untuk dijawab dalam bentuk karya ilmiah. Berbagai buku materi pendidikan sudah banyak yang beredar pada 12 tahun terakhir ini. Tetapi sebagian pada materi-materi pembelajaran tersebut sebagian besar muatan lokalnya sangat kurang.

Buku ini adalah hasil perkawinan antara progresivitas pendidikan modern yang menyandarkan pada kearifan lokal. Dengan kata lain Utomo tidak sekedar mengadopsi sistem baru dari Barat melainkan secara kritis menyerap hal yang baik dari luar dan menggali potensi-potensi positif dari kearifan lokal.

Paradigma pembelajaran sesungguhnya tidak lepas dari ideologi. Banyak analisa terhadap masalah pendidikan, termasuk metode pembelajaran yang lupa bagaimana ideologi bermain di belakangnya. Sebagai pemikiran kritis yang memahami hubungan produksi ekonomi, politik dan kebudayaan Utomo mampu melihat “apa sesungguhnya pendidikan”, “apa sesungguhnya sekolah,” dan “bagaimana sekolah yang tepat dan baik” itu harus dilakukan.”

Berpijak dari sisi makro tersebut Pak Tom melangkah dengan melakukan terobosan untuk menemukan formulasi materi pembelajaran. Karena guru dalam dunia sekolah kita masih sangat berperan kuat, maka menjadi sebuah kebutuhan lahirnya sebuah pencerahan bagi para guru. Itulah mengapa buku ini memiliki slogan “BUKUNYA PARA GURU”.

Logika simplenya, kalau kita berharap murid menjadi cerdas, kreatif, lebih baik, maka guru itu sendiri harus memiliki pedoman yang kuat. Kenya taan ini sangat realistis dengan apa yang dihadapi dunia pendidikan kita di mana kita sering menemukan guru kurang menguasai materi saat mengajar dengan buku ajar yang baru.

Buku ini menjadi penting untuk penguasaan skill para guru untuk selalu siap menghadapi beragam jenis materi. Kita bisa membuktikan pada buku ini dengan menikmati hubungan antara visi besar (idealisme) dengan kiat praktis.

Pada bagian pertama memuat beberapa hal. Topik Fondasi pendidikan sangat penting disimak secara seksama karena di sana ad aide-ide besar dari ragam ideology yang sangat mempengaruhi bidang pendidikan di era globalisasi ini.

Berlanjut pada Bab II kita akan diajak memahami Fondasi Pendidikan secara lebih detail. Pada bagian ini benar-benar diserap karena akan mengantarkan kita memahami apa yang tidak bermakna dan apa yang bermakna sehingga kita bisa kritis untuk memilih apa yang harus diterapkan dan apa yang harus ditinggalkan.

Berlanjut pada Bab III, kita akan mendapatkan konsep Pembelajaran Berpusat Pada Siswa. Dari sinilah pembongkaran paradigma perilaku guru harus berubah kea rah yang lebih humanis dan berdiri setara dengan siswa. Rumus-rumus ini akan mengajak kita merenungkan kembali apa hakekat pendidikan itu buat kita, juga buat anak-anak didik kita. Dan lebih penting dari kita “bagaimana kita seharusnya melangkah”.

Berlanjut pada Bagian III buku ini bicara pada wilayah praktis pembelajaran dengan konsep-konsep model diskusi, model proyek, model permainan (games), Ice Breaker (aktivitas-aktivitas pemanasan). Banyak hal baru yang secara praktis bisa kita terapkan sebagai cara pembelajaran yang tepat.

Selain rumusan praktis itu, buku ini juga menjelaskan kelengkapan untuk memenuhi terselenggaranya pembelajaran aktif. Pada bagian ini kita akan diperkenalkan pentingnya apresiasi pembelajaran sebagai memovitasi siswa untuk bangkit, kreatif dan memiliki mental menjadi pemberani, mandiri dan bertanggungjawab. Selamat membaca.

Makmun Yusuf. Pecinta Buku.

Komentar

 

 

 

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>